Divergence Trading

Pada dasarnya, divergence trading adalah trading menggunakan patokan “perbedaan” antara pergerakan harga dengan pergerakan indikator Oscillator. Anda bisa menggunakan MACD, RSI, Stochastics, dan yang sejenisnya. Untuk lebih mudah mengenali indikator Oscillator bagi Anda yang masih pemula, maka bisa melihat daftarnya di platform MT4. Pada menu atas bagian Insert, klik Indicators kemudian hover bagian Oscillators.

Divergence trading sangat berguna bagi kita untuk bisa mengidentifikasi kapan saat sebuah trend akan berlangsung terus, atau kapan sebuah trend mulai melambat dan cenderung berbalik arah. Kemampuan untuk mengidentifikasi apakah trend masih akan lanjut atau akan berbalik pastinya sangat kita perlukan. Lah, kita kan tentunya gak ingin “telat masuk” dalam mengikuti sebuah trend. Masih mending kalo cuma telat masuk sih, lebih parah lagi klo sampai “salah masuk” yang buntutnya jadi sell di lembah atau buy di puncak.

Ok, sebelum menggunakan divergence dalam ber-trading, kita perlu memahami dulu teori dasar dalam divergence trading ini. Secara umum, divergence dapat dibedakan menjadi regular divergence dan hidden divergence.

Regular Divergence

Regular divergence secara umum menunjukkan tanda adanya indikasi pembalikan trend yang sedang berlangsung. Apabila harga dalam posisi lower-low sedangkan Oscillator dalam posisi higher-low, menunjukkan indikasi adanya pembalikan trend (reversal) dari trend turun ke trend naik.

Hidden Divergence

Hidden divergence secara umum menunjukkan indikasi penerusan trend yang sedang berjalan. Apabila harga dalam posisi higher-low, sedangkan Oscillator dalam posisi lower-low, ini menunjukkan adanya indikasi trend naik akan terus berlanjut.

Sedangkan apabila harga dalam posisi lower-high sedangkan oscillator dalam posisi higher-high, ini menunjukkan adanya indikasi trend turun akan terus berlanjut.

Trus, gimana ya cara pakai divergence trading untuk entry posisi beneran? Sebenarnya, divergence trading ini paling cocok buat konfirmasi sinyal saja. Bukan buat cari posisi entry.

Misalnya, Si Fulan trading pakai strategi price action sama MA yang sinyalnya buy. Trus karena dirasa masih kurang valid, dia bisa pakai indikasi divergence trading ini buat melanggengkan entry buy-nya. Seumpama divergence harga sama Oscillator memang muncul sinyal bullish hidden divergence, maka sikat aja itu peluang buy. Tapi kalo ternyata sinyalnya malah bearish divergence, ya sebaiknya entry buy pakai manajemen risiko yang lebih ketat, atau sekalian nggak entry juga bisa.

Ngomong-ngomong masalah divergence, saya jadi teringat masa-masa awal belajar trading nih. Soalnya, pelajaran tentang divergence ini adalah pelajaran kedua setelah Fibonacci yang diajarkan oleh mentor saya, yang terus terang nih, bikin saya lumayan banyak panen omelan gara-gara susah ngeh-nya. Yah maklumlah, dasarnya emang lemot sih, hahaha.

Tertarik trading pake strategi ini? Indikator apa saja yang bisa dipakai untuk trading divergence? Untuk informasi lebih lanjut anda bisa Whatsaap dengan klik gambar berikut :

(Visited 5 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *