Dolar AS Bergerak Stabil Menjelang Rilis Data Ekonomi AS

Dolar AS Bergerak Stabil Menjelang Rilis Data Ekonomi AS

Dolar AS stabil terhadap mata uang utama lainnya pada perdagangan pasar valuta asing hari Jumat (4/9) di sesi Asia karena para pedagang menunggu dirilisnya data pekerjaan utama AS yang mungkin menimbulkan keraguan pada kekuatan pemulihan ekonomi dari wabah virus corona.

Indeks dolar (= USD) terhadap sekeranjang enam mata uang utama sedikit berubah di Asia pada hari Jumat di 91,810. Terhadap euro (EUR = D3), dolar berada di level $1,1841, memperpanjang kemunduran dari level terendah dua tahun pada hari Selasa.

Pound Inggris dibeli $1,3269, mundur dari level tertinggi dalam hampir setahun karena kurangnya kemajuan dalam negosiasi perdagangan antara Inggris dan Uni Eropa. Greenback dikutip pada 0,9100 franc Swiss. Terhadap yen, dolar diperdagangkan pada 106,07.

Tren turun dolar akan berlanjut setidaknya selama tiga bulan karena prospek kebijakan moneter Fed, jajak pendapat analis Reuters menunjukkan pada hari Jumat.

tempat belajar forex gratis didimax

Dolar Australia sedikit turun menjadi $ 0,7264 karena saham Asia jatuh menyusul penurunan saham teknologi AS pada hari Kamis, yang meningkatkan penghindaran risiko. Dolar Selandia Baru turun menjadi $0,6697. Dolar Australia dan Selandia Baru turun sedikit karena aksi jual di pasar saham global merugikan mata uang yang dipandang sebagai proksi untuk perdagangan berisiko.

Greenback telah berhasil menghentikan penurunan baru-baru ini, tetapi analis memperingatkan sentimen tetap lemah karena kekhawatiran tentang kekuatan pertumbuhan ekonomi AS dan spekulasi bahwa Federal Reserve akan mempertahankan suku bunga rendah untuk waktu yang sangat lama.

Dolar telah rebound terhadap euro dan bisa terus naik sedikit lebih jauh. Namun, skenario utama saya adalah dolar jatuh, saham naik dan imbal hasil turun karena The Fed diperkirakan akan bertahan dengan suku bunga rendah.

Data yang akan dirilis pada hari Jumat diperkirakan menunjukkan gaji non-pertanian AS tumbuh sebesar 1,4 juta pada Agustus, yang akan lebih lambat dari 1,763 juta pekerjaan yang dibuat pada bulan sebelumnya.

Ada tanda-tanda yang berkembang bahwa pemulihan pasar tenaga kerja dari kedalaman pandemi sedang goyah, dengan dukungan keuangan dari pemerintah hampir habis.

Bank sentral AS pekan lalu telah merombak kerangka kebijakannya untuk lebih fokus pada mengatasi kekurangan lapangan kerja dan mengurangi inflasi, yang akan memungkinkannya mempertahankan suku bunga lebih rendah untuk periode yang lebih lama, yang berdampak negatif bagi dolar.

Presiden Fed Chicago Charles Evans mengatakan bahwa bank dapat berjanji untuk mempertahankan suku bunga mendekati nol sampai inflasi mencapai 2,5%, jauh di atas level rendah saat ini dan sedikit di atas target inflasi 2%.

Penjualan ritel Australia yang dijadwalkan pada Jumat nanti diperkirakan akan menunjukkan peningkatan pada Juli, yang dapat meredakan beberapa kekhawatiran tentang ekonomi, tetapi kenaikan baru-baru ini dalam kasus virus korona mengaburkan prospek.

Edukasi dan Bimbingan Trading Forex di Didimax

 

 

Source : Javafx

(Visited 13 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Call Now ButtonHubungi saya disini