Harga Minyak Naik Tipis karena Dukungan Stimulus Dunia

Harga minyak ditutup menguat pada perdagangan Senin (Selasa pagi waktu Jakarta). Minyak Brent yang menjadi patokan harga dunia membukukan kenaikan bulanan kelima berturut-turut.Pendorong kenaikan harga minyak ini karena stimulus fiskal dan moneter yang dikeluarkan oleh banyak negara yang diharapkan bisa mendorong pertumbuhan ekonomi. Harga minyak terus berjuang menuju ke level sebelum ada pandemi Covid-19 terjadi.

Mengutip CNBC, Selasa (1/9/2020), harga minyak mentah berjangka Brent untuk November tidak berubah atau stabil di USD 45,81 per barel, sementara minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS berada di USD 43,05 per barel, naik 8 sen.

Harga minyak WTI berada di jalur untuk kenaikan bulanan keempat, mencapai USD 43,78 per barel pada 26 Agustus ketika Badai Laura melanda.

Pasar minyak sebagian besar mengabaikan dampak badai besar yang terjadi di Teluk AS pada hari Jumat karena perusahaan energi melanjutkan upaya untuk memulihkan operasi di anjungan lepas pantai di Teluk AS dan kilang ditutup sebelum badai.

Dolar AS yang lemah juga telah mendukung harga minyak meskipun permintaan bahan bakar belum bisa pulih di tengah pandemi virus Corona dan pasokan tetap berlebihan.

“Kami percaya bahwa dampak dolar AS yang lebih murah tak akan besar pada pembelian minyak mentah, terlepas dari harga minyak mentah yang sedikit lebih menguntungkan,” kata Mike Tran, analis RBC Capital.

“Hubungan antara permintaan dan elastisitas harga minyak menjadi tumpul saat ini, karena minyak sudah murah dan tersedia. Selain itu juga saat ini terdapat kelangkaan pembeli.” tambah dia.

Perdagangan Sebelumnya

Harga minyak turun tipis pada hari Jumat karena Badai Laura melewati jantung industri minyak AS di Louisiana dan Texas tanpa menyebabkan kerusakan yang meluas dan perusahaan mulai memulai kembali operasinya.

Dikutip dari CNBC, Sabtu (29/8/2020), Harga minyak mentah berjangka Brent untuk Oktober, yang akan berakhir pada hari Jumat, turun 5 sen menjadi  USD 45,04 per barel. Minyak mentah West Texas Intermediate ditutup 7 sen, atau 0,2 persen, lebih rendah pada USD 42,97 per barel.

Kedua benchmark berada di jalur untuk kenaikan mingguan sekitar 1,4 persen, dengan WTI menuju kenaikan mingguan keempat berturut-turut. Tolak ukur mencapai tertinggi lima bulan selama seminggu karena produsen AS memangkas produksi minyak mentah menjelang Laura pada tingkat yang mendekati tingkat Badai Katrina 2005.

“Perdagangan minyak telah diunggulkan oleh kemajuan yang kuat di awal minggu karena sejumlah besar premi badai dipompa ke pasar menjelang Badai Laura, diikuti dengan penghapusan besar premi badai setelah datangnya badai sebagai dampak terbatas di lepas pantai produksi minyak mentah atau aktivitas penyulingan diindikasikan,” kata Jim Ritterbusch, presiden Ritterbusch and Associates.

Pasar minyak memiliki volatilitas rendah yang luar biasa panjang, kata analis Eugen Weinberg dari Commerzbank, berbeda dengan pasar saham.

“Itu bahkan tidak bereaksi terhadap dolar yang lebih lemah. Tidak ada dorongan di kedua arah. Ia jarang memiliki volatilitas yang begitu kecil untuk jangka waktu yang lama, terutama mengingat situasi dinamis di sisi permintaan dan penawaran,” kata Weinberg.

Laura, sejak diturunkan menjadi depresi tropis, melanda Louisiana pada Kamis pagi dengan kecepatan angin 150 mil per jam (240 km per jam). Badai tersebut menewaskan sedikitnya enam orang, merusak bangunan dan menebang pohon. Listrik terputus hingga ratusan ribu di Louisiana dan Texas, tetapi kilang terhindar dari banjir besar.

Produsen minyak telah menutup 1,56 juta barel per hari (bpd) produksi minyak mentah, atau 83 persen dari produksi Teluk Meksiko. Sementara sembilan kilang telah menutup sekitar 2,9 juta bpd kapasitas, atau 15 persen dari kapasitas pemrosesan AS, menjelang badai.

SAKSIKAN VIDEO PILIHAN KAMI :

Sumber : Liputan 6

(Visited 2 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *