Pelemahan Dolar AS Diprediksi Masih Akan Berlanjut

Pelemahan Dolar AS diprediksi masih akan berlanjut, tetapi kepentingannya sebagai mata uang cadangan dunia tidak akan berkurang, menurut analis.

Para ahli strategi keuangan mengatakan, pemulihan ekonomi AS dipertanyakan, mengingat respons virus corona yang lemah. Dolar juga bereaksi terhadap lonjakan defisit negara dan prospek suku bunga AS tetap lebih rendah.

Indeks dolar jatuh ke level terendah 27-bulan pekan lalu di 92,477, penurunan tajam dari level 102 pada Maret. Sejak itu, harga telah berfluktuasi, berayun antara level 92 dan 93 dalam seminggu terakhir.

Greenback telah diuntungkan karena investor banyak yang beralih ke aset yang dinilai aman (safe haven) di tengah pandemi, yang mendorongnya ke level tertinggi tiga setengah tahun pada bulan Maret.

edukasi forex gratis di didimax

“Dana pemulihan baru Uni Eropa senilai EUR 750 miliar memberi investor kepercayaan lebih pada euro sebagai alternatif, “kata Patrik Schowitz dari JPMorgan Asset Management dalam sebuah catatan baru-baru ini.

Ahli strategi multi-aset global menambahkan: “Penurunan keuntungan suku bunga membuat USD kurang menarik dan mendorong investor untuk mempertimbangkan simpanan dalam mata uang lain.

Faktor-faktor siklus ini tidak akan berbalik dengan cepat dan dolar AS kemungkinan besar memiliki ruang untuk jatuh lebih jauh.

BlackRock Investment Institute juga mengatakan bahwa pelemahan dolar akan bertahan dalam waktu dekat, karena faktor-faktor yang menyebabkan penurunan mata uang baru-baru ini akan terus berperan. “Kami sedang mempertimbangkan ini saat pemilihan presiden AS yang kontroversial semakin dekat, “tulis ahli strategi BlackRock.

Kematian Dolar

Namun, para analis berpendapat bahwa kekhawatiran baru-baru ini bahwa dolar mungkin kehilangan statusnya karena mata uang cadangan dunia adalah berlebihan.

Ekonom senior firma riset Capital Economics, Jonas Goltermann, mengatakan pembicaraan tentang kejatuhan dolar “sangat dilebih-lebihkan”. Pelemahan dolar, kata dia, telah menunjukkan penurunan bagian greenback dari cadangan devisa global selama beberapa tahun terakhir.

Menurut data Dana Moneter Internasional, pangsa dolar dari total cadangan global turun dari 64,7% pada kuartal pertama tahun 2017 menjadi sekitar 62% pada kuartal pertama tahun 2020. Pada kuartal terakhir tahun 2019, terlihat rendah 60,9%.

Goltermann mengatakan, bagaimanapun, penurunan indeks dolar sejak Maret dapat dikaitkan dengan alasan selain status cadangan mata uang, termasuk suku bunga rendah dan langkah-langkah Eropa untuk merangsang ekonomi. Yang terakhir ini telah mendorong pergeseran yang “luar biasa” terhadap euro.

Sejak Juni, dolar telah kehilangan sekitar 6,6% terhadap euro. Faktanya, kata Goltermann, krisis virus korona telah “memperkuat” peran dolar sebagai mata uang utama global. Dia mencatat bahwa greenback melonjak karena permintaan safe-haven melonjak pada Maret karena pandemi membengkak di AS, Eropa, dan tempat lain.

“Mungkin yang lebih penting, tidak ada alternatif yang jelas untuk dolar,” tambah Goltermann. “Dua ekonomi terbesar berikutnya, zona euro dan Tiongkok, keduanya lebih kecil dari AS, dan euro (karena fondasi politiknya yang masih rapuh) dan renminbi (karena kontrol modal Tiongkok dan sistem politik yang unik) memiliki pengaruh yang signifikan, kekurangan sebagai mata uang cadangan.

” Sven Schubert, ahli strategi investasi senior di Vontobel Asset Management yang berbasis di Eropa, juga menunjuk yuan dan euro sebagai dua alternatif paling layak selama beberapa dekade mendatang. Tapi belum ada “pesaing serius”, katanya.

Schubert menambahkan bahwa sekitar 50% dari kontrak perdagangan global masih dikutip dalam dolar AS, meskipun negara tersebut hanya menyumbang sekitar 12% dari perdagangan global.

“Kedalaman pasar keuangan AS tidak tertandingi, bank sentral masih lebih memilih untuk menahan sebagian besar cadangan mereka dalam USD, komoditas utama dunia diperdagangkan dalam USD dan sebagian besar kontrak perdagangan global dikutip dalam USD dan EUR,” kata Schubert.

Edukasi dan Bimbingan Trading Forex di Didimax

(Visited 12 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Call Now ButtonHubungi saya disini