5 HAL UTAMA YANG PERLU DI KETAHUI DI KALENDER EKONOMI PEKAN INI

Setelah laporan pekerjaan AS biasanya merupakan salah satu pekan yang paling tenang di bulan ini terkait data ekonomi dan minggu yang dipersingkat hari liburan. Risalah pertemuan Federal Reserve hari Rabu dapat memberi investor wawasan tentang para pengambil kebijakan di balik diskusi layar setelah pergeseran hawkish mendorong turbulensi pasar bulan lalu.

European Central Bank (ECB) juga akan mempublikasikan risalah pertemuan terbarunya, sementara China akan merilis angka inflasi yang akan dipantau ketat. Dan dengan pasar memasuki paruh kedua tahun ini, investor bertanya apakah kinerja paruh pertama yang menakjubkan dapat berlanjut. Inilah yang perlu Anda ketahui untuk memulai minggu Anda.

  1. Risalah Fed

The Fed Diprediksi Baru Naikkan Suku Bunga pada 2023

Risalah dari pertemuan Fed bulan Juni, ketika para pejabat membuka pembicaraan tentang pengurangan pembelian obligasi dan mengindikasikan kenaikan suku bunga bisa datang lebih cepat dari yang diantisipasi sebelumnya, akan dirilis pada hari Rabu setempat.

Risalah ini muncul setelah laporan nonfarm payrolls hari Jumat, yang menunjukkan AS menciptakan jumlah pekerjaan paling banyak dalam 10 bulan di bulan Juni, menunjukkan ekonomi menutup kuartal kedua dengan momentum kuat seiring pembukaan kembali dilanjutkan.

Data yang kuat tidak banyak mengurangi kekhawatiran pemulihan yang kuat dan kenaikan upah dapat mendorong The Fed untuk mulai melepaskan kebijakan uang mudahnya lebih cepat dari yang diharapkan.

Dinamika itu tampaknya akan terus membebani pasar menjelang pertemuan kebijakan Fed Juli dan pertemuan tahunannya di Jackson Hole, Wyoming, pada Agustus.

  1. Data layanan ISM

Bagaimana Trader Forex Menggunakan Data ISM | JAVAFX

Indeks ISM dari aktivitas industri jasa akan dirilis pada hari Selasa dan diperkirakan akan menunjukkan pertumbuhan kuat yang berkelanjutan setelah mencapai rekor tertinggi pada bulan Mei di tengah pembukaan kembali yang dimungkinkan oleh vaksinasi terhadap virus corona. Laporan tersebut juga dapat menggarisbawahi kendala tenaga kerja yang sedang berlangsung lantaran terus melambatnya perekrutan, membuat perusahaan menawarkan upah yang lebih tinggi untuk menarik staf.

Tema ini kemungkinan akan digaungkan oleh laporan JOLT hari Rabu – Pembukaan Pekerjaan dan Perputaran Tenaga Kerja. Hal ini diharapkan untuk menunjukkan rekor baru untuk lowongan pekerjaan, tetapi perekrutan terus tertinggal jauh di belakang karena calon pekerja tidak mampu atau tidak mau menerima pekerjaan.

Investor juga akan melihat angka Kamis tentang klaim pengangguran awal. Laporan minggu lalu menunjukkan klaim awal turun ke level terendah sejak Maret 2020, ketika penguncian luas diberlakukan untuk memperlambat gelombang pertama pandemi.

  1. Semester kedua 2021

Yuk Belajar Trading! Berikut Cara Membaca Indikator Macd Anda Wajib Tahu -  Anak Dosen

Dengan pasar memasuki paruh kedua tahun 2021, investor sekarang bertanya-tanya apakah paruh pertama yang menakjubkan dapat berlanjut.

Meskipun pasar saham AS bertahan di dekat rekor tertinggi, beberapa analis pasar telah menunjukkan tanda-tanda kehati-hatian di beberapa area pasar.

Saham perjalanan dan liburan bersama dengan saham value telah terbebani oleh kekhawatiran atas penyebaran cepat varian Delta COVID-19, sementara imbal hasil obligasi pemerintah AS tetap lemah di tengah kekhawatiran atas kemungkinan pandangan Fed yang lebih hawkish.

Beberapa investor dalam beberapa pekan terakhir juga mencatat konsentrasi keuntungan pasar pada saham yang lebih sedikit, yang oleh sebagian orang dianggap sebagai tanda penurunan kepercayaan di pasar yang lebih luas.

Investor sekarang akan mengalihkan fokusnya ke musim pendapatan kuartal kedua dan kemajuan pada RUU infrastruktur Presiden Joe Biden yang dapat membantu pasar saham menjaga momentum.

  1. Risalah ECB

Equityworld Futures Portal News

ECB akan mempublikasikan risalah dari pertemuan kebijakan Juni pada hari Kamis. Pengamat ECB juga akan waspada terhadap berita tentang beberapa pertemuan yang akan berlangsung dalam beberapa minggu mendatang sebagai bagian dari tinjauan bank terhadap strategi kebijakan moneternya.

Bank ingin mengubah target inflasi – saat ini ditetapkan mendekati tetapi tidak di atas 2% – dan bertujuan untuk menyelesaikan peninjauan pada bulan September.

Pada hari Rabu, negara utama zona euro Jerman akan mempublikasikan angka produksi industri dan Komisi Eropa akan merilis perkiraan ekonomi yang diperbarui untuk Uni Eropa.

  1. Inflasi China

Duh, Pertumbuhan Inflasi China Flat di Agustus

China akan merilis data inflasi harga konsumen dan inflasi harga produsen pada hari Jumat. Pengamat pasar akan mencermati biaya bahan baku, yang melonjak karena harga komoditas yang lebih tinggi, dan apakah kenaikan ini diteruskan ke konsumen.

Harga melonjak di China dan di seluruh dunia, menambah kekhawatiran bahwa gelombang inflasi dapat mengancam pemulihan ekonomi global jika terus berlanjut.

–Reuters berkontribusi pada laporan ini

 

 

Sumber : Investing

(Visited 4 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Call Now ButtonHubungi saya disini