Dolar AS Melempem, Harga Emas Dunia Berkilau Lagi

Harga emas dunia berkilau kembali pada perdagangan akhir pekan lalu, sehari setelah maraknya aksi jual karena dolar AS melemah.

Harga emas dunia berkilau kembali pada perdagangan akhir pekan lalu, sehari setelah maraknya aksi jual karena dolar AS melemah dan Federal Reserve AS mengisyaratkan strategi suku bunga rendah yang berkepanjangan.

Mengutip CNBC, Senin (31/8/2020) harga emas di pasar spot naik 1,9 persen menjadi 1.964,62 dolar AS per ounce, mengambil keuntungan minggu ini menjadi lebih dari 1 persen.

Harga emas sempat turun sebanyak 2,2 persen pada hari Kamis setelah imbal hasil USA Treasury AS menyusul pidato Chairman the Fed Jerome Powell. “Aksi jual yang cukup besar dalam greenback telah menopang emas,” kata David Madden, analis pasar di CMC Markets Inggris. “The Fed mengatakan dapat membiarkan inflasi berjalan di atas target 2 persen untuk beberapa waktu tampaknya mereka akan menjaga kebijakan moneter mereka sangat longgar, yang akan membantu emas,” tambahnya. Dolar AS jatuh ke level terendah lebih dari satu minggu, membuat emas lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya, dan berada di jalur untuk membukukan persentase penurunan mingguan terbesar sejak akhir Juli. Powell mengatakan pada hari Kamis, bank sentral akan mengadopsi target inflasi rata-rata, yang berarti suku bunga cenderung tetap rendah bahkan jika inflasi naik sedikit di masa depan.

Di sisi lain, bank sentral global dan pemerintah telah memompa stimulus besar-besaran ke pasar untuk menopang ekonomi yang rusak akibat virus corona, membantu emas menguat 28 persen tahun ini. “Pergeseran kebijakan Fed kemungkinan besar akan menyalakan kembali ‘perdagangan inflasi’, yang secara historis bullish untuk aset keras (seperti emas),” kata analis senior Kitco Metals Jim Wyckoff dalam sebuah catatan. Suku bunga rendah cenderung mendukung emas, yang juga merupakan lindung nilai terhadap inflasi dan depresiasi mata uang.

Harga emas dunia kembali terkoreksi karena imbal hasil US Treasury menguat setelah Chairman Federal Reserve, Jerome Powell, meletakkan strategi baru yang agresif untuk mencapai target inflasi 2 persen bank sentral itu. Mengutip Bloomberg, Jumat (28/8/2020) harga emas di pasar spot anjlok 1,1 persen menjadi 1,931,96 dolar AS per ounce. Posisi ini sempat meroket sebanyaknya 1,1 persen. Sementara, emas berjangka Amerika Serikat ditutup menyusut 1 persen menjadi 1.932,60 dolar AS per ounce. Imbal hasil US Treasury jangka panjang bergerak ke level tertinggi dalam beberapa bulan setelah pernyataan Powell. Dalam langkah yang diprediksi secara luas, Powell mengatakan akan berusaha untuk mencapai inflasi rata-rata 2 persen lebih lama, mengubah periode di bawah -2 persen dengan inflasi yang lebih tinggi “untuk beberapa waktu” dan meluncurkan strategi baru yang agresif guna mendongkrak lapangan kerja.

The Fed tidak membuat janji eksplisit tentang berapa lama mereka dapat mempertahankan suku bunga tetap rendah, atau seberapa tinggi akan memungkinkan inflasi bergerak.

The Fed memompa stimulus besar-besaran dan mempertahankan suku bunga mendekati nol untuk mengangkat ekonomi AS dari dampak virus corona.

(Visited 1 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *