Minyak Mencatat Penurunan Mingguan Karena Lesunya Permintaan

Harga minyak mentah berjangka terpantau tergelincir pada perdagangan di bursa komoditi hari Jumat (4/9), karena fokus investor bergeser ke permintaan yang lemah dan pasokan bahan bakar yang cukup, mengimbangi dukungan dari dolar yang lemah.

Minyak mentah Brent (LCOc1) turun 19 sen, atau 0,4% menjadi $43,88 per barel, menuju kerugian mingguan terbesar sejak bulan Juni lalu. Minyak mentah barjangka (WTI) West Texas Intermediate merosot di level $41,17 per barel, turun 20 sen, atau 0,5%, ditetapkan untuk membukukan penurunan mingguan pertama dalam lima minggu.

Volume minyak mentah yang tiba di China, importir minyak mentah terbesar di dunia, akan melambat pada September setelah naik selama lima bulan berturut-turut karena penyulingnya secara bertahap mencerna persediaan yang membengkak, menurut data di Refinitiv Eikon.

Di Amerika Serikat, pabrik penyulingan yang kehabisan persediaan solar sepertinya tidak akan segera meningkatkan produksi. Pemotongan produksi menyebabkan persediaan bensin AS turun dalam dua bulan terakhir, meskipun indikator mobilitas AS menunjukkan bahwa pola mengemudi sebagian besar telah stabil selama 6-8 minggu terakhir.

Ikuti bimbingan dan edukasi trading forex secara gratis, hanya siapkan modal trading nya saja. Cara bergabung dengan Didimax sangat mudah, anda bisa datang langsung ke kantor pusat Didimax di Jl. Garuda No. 88 Kota Bandung. Atau dengan klik gambar dibawah ini :

Untuk informasi lebih lanjut anda bisa menghubungi 0821-1308-0153 atau klik gambar di bawah ini :

Yuk join Go-Fx VVIP Didimax sekarang juga, dan raih profitmu secepatnya!

DIDIMAX! CHANGE YOUR LIVE!

Sumber : JAVA FOR SERIOUS TRADING

(Visited 5 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Call Now ButtonHubungi saya disini