Strategi Dalam Membuka Posisi Transaksi

Trader pemula selalu tertarik untuk belajar buka posisi Forex saat sinyal muncul dari indikator mereka. Namun tahukan Anda bagaimana cara mengukur akurasi sinyal trading?

Ketika belum memiliki strategi trading sebagai pedoman, seorang trader biasanya mengalami kesulitan saat akan membuka posisi di pasar Forex. Hal ini sering dialami trader pemula yang masih mencoba berbagai metode trading; kalau berhasil dipertahankan, kalau gagal cari lagi metode baru. Karena sering berganti cara buka posisi Forex, maka hasil trading cenderung tidak konsisten.

     Kesalahan Trader Pemula Saat Belajar Buka Posisi Forex Trading

Sudah coba metode ini itu, tapi masih juga belum dapat menikmati profit konsisten? Kalaupun sempat mendapat profit dari satu posisi, kerugian berikutnya malah lebih besar? Wah, benar-benar bikin frustrasi. Namun nyatanya, hal ini sering terjadi pada sebagian besar trader pemula.

Supaya kesalahan-kesalahan tersebut tidak terjadi berulang-ulang, ketahui dulu letak permasalahannya. Contohnya adalah seperti berikut:

a. Menggunakan sistem trading terlalu rumit.

Ketika Anda dihadapkan pada tumpukan indikator pada chart, bukannya mendapat sinyal trading, bisa jadi Anda malah merasa kebingungan karena satu indikator bertentangan dengan sinyal dari indikator lainnya. Satu indikator mengirimkan sinyal Buy, tapi satunya lagi menyarankan posisi Short alias Sell. Hal serupa juga dapat terjadi saat menggunakan sistem trading dari trader lain. Masalahnya, belum tentu Anda paham betul dengan seluk-beluk dan cara kerja sistem trading asing tersebut. Ingat, sistem trading tak ada yang sempurna, dan seringkali hanya pencipta sistem trading sendiri-lah yang paham bagaimana cara mengimprovisasinya.

b. Terlalu banyak Second Opinion.

Saat masih pemula, Anda mungkin masih belum memiliki keyakinan untuk buka posisi Forex trading tanpa rekomendasi dari trader lain. Padahal, belum tentu argumen mereka cocok dengan keputusan trading Anda. Perbedaan pandangan ini justru akan menghambat proses belajar cara buka posisi trading. Second Opinion dari trader lain sebaiknya hanya digunakan untuk melengkapi proses analisa saja. Semisal Anda berfokus pada analisa teknikal, kita dapat mencari referensi fundamental dari trader lain untuk meyakinkan pandangan awal. Toh, pada akhirnya Anda sendiri yang harus mengambil keputusan untuk membuka posisi Buy atau Sell.

c. Terburu-buru mengambil keputusan.

Sinyal trading dapat muncul kapan saja, tapi tidak semua sinyal trading punya validitas tinggi. Kalau kita terburu-buru buka posisi Forex setiap kali sinyal muncul, besar kemungkinannya Anda terkena sinyal palsu.

d. Kurang memahami kondisi trading pada akun.

Setiap broker akan menawarkan kondisi trading berbeda-beda. Anda harus tahu betul berapa jumlah Spread dan komisi yang akan Anda bayar setiap kali buka posisi Forex. Kalau Anda salah hitung dan hanya asal buka posisi terus menerus, bisa-bisa kerugian menumpuk tanpa kontrol.

(Visited 2 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Call Now ButtonHubungi saya disini