TIPS PSIKOLOGI TRADING PENGENDALIAN EMOSI UNTUK TRADER

Dalam berbisnis kata untung dan rugi itu berdampingan, bukan? sama halnya dalam bisnis trading forex. Maka dari itu kita harus bisa meminimalisir resiko (loss) tersebut. Dengan mengetahui teknik, cara, dan ilmunya bertrading forex, kita dapat meraih profit yang konsisten dengan resiko yang serendah-rendahnya.

Banyak trader yang melakukan tradingnya dikendalikan dengan emosi, seperti terburu – buru melakukan exit trading padahal blum mencapai profit yang maksimal. Atau membiarkan trading merugi berlama – lama hingga tidak bisa dikendalikan lagi. Ya, inilah yang banyak dialami oleh trader, khususnya trader pemula yang masih blum bisa mengendalikan emosi mereka saat bertrading.

Trading Psychology: How To Control Emotions While Trading - My Trading Skills

Padahal selain menggunakan analisa dan strategi yang baik, pengendalian emosi juga sangat diperlukan dalam bertrading. Ada seorang trader yang memiliki kemampuan analisa dan strategi yang biasa saja, namun bisa menghasilkan proft dengan konsisten dan banyak. Tentunya hal ini karena pengendalian diri dan emosi trader tersebut sangat bagus, sehingga plan strategi yang dimilikinya dilakukan tidak dengan terburu – buru dan terstruktur.

Itulah sebabnya trader juga harus belajar mengenai psikologi trading, agar bisa lebih mengendalikan emosi dan psikologinya saat bertrading. Sepintar apapun kita sebagai trader, tetap akan kalah oleh pengendalian diri yang buruk. Hal ini disebabkan oleh pergerakan market yang membingungkan, dan tentunya akan membuat trader mudah merasa bimbang untuk menentukan keputusan yang benar di dalam market.

     Emosi Yang Harus di Waspadai Oleh Trader

Menurut Dr. Van K. Tharp, Ph.D mengatakan bahwa trading yang sukses sebagian besar dipengaruhi oleh penguasaan psikologi trading yang baik, sisanya adalah dengan money management dan system trading yang dimiliki oleh trader. Kesuksesan dalam trading merupakan hasil gabungan antara strategi dan emosi yang terkendali dengan baik, sehingga menghasilkan tindakan dan keputusan yang tepat dari trader.

Dalam pengambilan keputusannya, trader sangat dipengaruhi oleh 2 emosi yang kita kenal dengan nama “Fear & Greed”. Dimana Fear & Greed ini merupakan sebuah emosi yang mencangkup rasa takut dan keserakahan yang dimiliki oleh trader didalam dirinya. Kita bahas satu persatu mengenai emosi yang harus diwaspadai oleh trader.

1. Rasa Takut (Fear: Tentunya emosi ini memang dimiliki oleh siapa saja, baik trader maupun orang biasa. Namun emosi ini akan menjadi sebuah hambatan bagi trader dalam melakukan tradingnya. Contohnya, sebagai trader pemula, saat melakukan tradingnya ternyata malah loss. Dengan mental yang lemah, trader tersebut menjadi takut kembali untuk memulai trading, ataupun karena terbawa dengan emosi yang tidak stabil, malah salah melakukan entry/ exit sehingga malah terjadi loss sekali lagi.

Hal ini sering sekali terjadi pada trader – trader pemula, maupun trader yang memang tidak memiliki pengendalian diri yang baik. Ciri – ciri trader yang sudah terkena “fear” biasanya sudah tidak memiliki rasa percaya diri, menjadi mudah panik dan khawatir, merasa cemas, gelisah dan mental down saat menghadapi market kedepannya.

How to Manage Fear and Greed in Trading

2. Keserakahaan (Greed: Semua trader pastinya sangat mengenal jenis emosi yang satu ini, yaitu sebuah keinginan untuk memperoleh profit sebesar mungkin dalam waktu yang sangat singkat dan tidak memikirkan resiko yang didapatkan kelak. Biasanya trader akan memperbesar rasio resiko dan melipatgandakan lot tradingnya. Rasa serakah ini akan timbul, ketika trader memiliki rasa percaya diri yang tinggi setelah mendapatkan keuntungan berkali – kali. Sehingga trader akan terus mengulangi tradingnya tanpa perencanaan yang terstruktur dan terkesan sembarangan.

Trader yang sudah terpengaruh oleh greed, biasanya memiliki ciri – ciri rasa percaya diri yang berlebihan, karena mendapatkan profit yang berulang. Adanya keinginan untuk terus menerus melakukan entry/ exit atau buy/ sell sesuai dengan strategi yang digunakan sebelumnya karena telah menghasilkan profit yang berulang, padahal market terus bergerak dan berubah, sehingga tidak memikirkan akan terjadinya resiko loss.

Being Trade Greedy -

3. Harapan Yang Berlebih (Hope) : Memiliki harapan mendapatkan profit adalah hal yang wajar dimiliki oleh trader. Siapa yang tidak berharap tradingnya mendapatkan profit? Tentunya semuanya berharap tradingnya profit terus kan. Nah tapi jangan terlalu berharap berlebih juga ya. Harapan yang berlebihan dan tidak realistis dalam trading hanya akan membahayakan trader.

Contohnya, karena mendapatkan profit yang berulang trader akan menjadi sangat percaya diri akan tradingnya dan menjadi berharap akan mendapatkan profit terus menerus kedepannya tanpa memikirkan strategi trading yang sudah dibuat. Trader akan mencoba menggeser stop loss ketika pergerakan harga sudah mendekati level tersebut, dengan harapan arah pergerakan harga akan berbalik.

4. Penyesalan (Regret: Dalam psikologi trading, emosi ini biasanya muncul jika trader melakukan kesalahan dan kehilangan kesempatan saat melakukan entry/ exit ataupun mengalami kerugian yang cukup besar. Biasanya trader akan menyalahi dirinya sendiri dan strategi yang digunakannya. Penyesalan yang terus menerus, hanya akan menghancurkan trading secara perlahan. Jika tidak cepat diatasi, emosi ini bisa berkembang menjadi rasa takut, yang justru malah bisa membuat trader berhenti trading secara tiba – tiba.

Trader : Bebas Finansial dan waktu | ICID-InvestorCenterID

Mengontrol psikologi trading menjadi sangat penting, jika trader  berhadapan dengan keempat jenis emosi tersebut. Nah berikut adalah beberapa tips  yang perlu diketahui oleh trader dalam pengendalian psikologi tradingnya

Lakukan trading sesuai dengan strategi/ plan yang sudah dibuat.

Trader harus konsisten terhadap strategi atau plan trading yang sudah dibuatnya. Rencanakan strategi trading dengan baik dan menggunakan analisa yang benar. Lalu eksekusikan plan tersebut dengan percaya diri dan tanpa keraguan. Kita harus disiplin terhadap plan yang sudah dibuat, percayalah jika sekali saja kita plan tersebut dilanggar, maka akan menjadi kebiasaan dan malah akan berakhir merugikan.

  Terapkan 3M (Mind, Method & Money)

Mind cukup erat kaitannya dengan faktor psikologi, dimana nantinya kita menerapkan trading plan dan manajemen resiko. Dimana trader harus bisa mengendalikan psikologinya untuk menjalani strategi sesuai dengan rencana yang sudah dibuat. Apakah trader tersebut akan berani menahan open position pada saat profit atau tidak. Serta berani menerapkan stop loss, disaat posisi tidak sesuai dengan rencana.

Method, berkaitan dengan metode atau system trading yang kita gunakan. Gunakanlah metode – metode trading yang memang sudah teruji ketepatannya untuk menganalisa market. Metode ini harus dijalankan dengan psikologis yang stabil, jadi kita tidak membuat kesalahan keputusan untuk trading yang dilakukan.

Money management juga sangat dibutuhkan selain dari pengendalian emosi yang baik. Kita harus bisa mengelola modal yang ada dan sesuaikan dengan plan trading yang sudah dibiuat. Jangan gunakan semua modal yang ada saat pertama kali trading.

 

 

Jangan terbawa emosi hingga melakukan Overtrade

Trader yang memiliki psikologi trading yang lemah, biasanya akan mudah tertarik untuk bermain dalam modal yang besar dan tidak terarah. Seperti yang dijelaskan diatas, karena terbawa emosi setelah profit berulang, langkah berikutnya trader tiba – tiba mengeluarkan modal yang sangat besar dengan berharap mendapatkan keuntungan kembali. Hal ini tentunya malah akan merugikan trader, karena resiko kehilangan atau loss menjadi sangat besar.

Nah, jadi sebagai trader, kita benar – benar harus memastikan psikologi trading kita dengan baik ya. Melakukan suatu hal menggunakan emosi tidak akan memberikan keuntungan apapun, begitu juga saat trading. Jadi usahakan kita bisa mengendalikan diri kita saat terjadi hal – hal yang tidak diinginkan saat trading.

SOURCE : catinstitute.org

Saatnya anda mengetahui www.didimax.co.id sebagai partner anda dalam ranah bisnis ini. Broker didimax sebagai tempat edukasi trading forex gratis dan sebagai broker terbaik indonesia yang telah berkecimpung sejak tahun 2000. Memberikan sarana dan pelatihan yang memadai, menjadikan didimax menyediakan edukasi secara offline maupun online serta didimax menyediakan mentor-mentor untuk membimbing yang mau belajar forex dari tahap awal hingga terakhir.

Untuk info lebih lanjut:

Atau hubungi nomor dibawah ini:

0852-8260-5385

(Visited 6 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Call Now ButtonHubungi saya disini