USAI CATATKAN REKOR TERTINGGI, HARGA EMAS MELANDAI

Harga emas turun dari rekor tertinggi pada penutupan perdagangan Senin (Selasa pagi waktu Jakarta). Penurunan ini terjadi setelah dolar AS mengugat dan beberapa investor melakukan aksi ambil untung terhadap emas.

Saat ini, investor tengah fokus kepada rencana pemerintah AS untuk memberikan stimulus tambahan dalam kerangka menyelamatkan para warga AS yang menganggur.

Mengutip CNBC, Selasa (4/8/2020), harga emas di pasar spot turun 0,3 persen menjadi USD 1.969,74 per ounce, setelah sebelumnya mencapai rekor tertinggi di USD 1.984,66 per ounce. Sedangkan harga emas berjangka AS berkurang 0,1 persen menuju level USD 1.984,10 per ounce.

“Pelemahan harga emas ini hanya masalah teknis karena sudah mendekati level USD 2.000 per ounce. Selain itu juga adanya aksi ambil untung dari penguatan dolar AS sehingga menyebabkan reli emas berhenti,” jelas analis senior di RJO Futures, Bob Haberkorn.

“Saya pikir harga emas bisa melalui atau melewati USD 2.000 per ounce. Saat ini hanya menunggu momen yang tepat saja seperti peluang kesepakatan Undang-Undang Bantuan untuk yang terdampak Corona,” tambah dia.

Melonjak 30 Persen

Harga emas telah melonjak 30 persen sepanjang tahun ini. Kenaikan harga emas ini didukung oleh suku bunga yang rendah dan stimulus yang cukup banyak dikeluarkan oleh beberapa bank sental di dunia, termasuk juga Bank Sentral AS.

Langkah beberapa bank sentral beberapa negara mengeluarkan stimulus ini memiliki tujuan yang sama yaitu mencegah pelemahan ekonomi dunia yang bisa mengakibatkan resesi.

Membebani harga emas pada perdagangan hari Senin, indeks dolar AS melonjak 0,3 persen. Indeks dolar AS ini adalah indeks yang mengukur nilai tukar dolar AS terhadap beberapa mata uang utama dunia.

Dengan kenaikan dolar AS ini, harga emas akan lebih mahal bagi mereka yang membelinya dengan mata uang di luar dolar AS.

Harga Logam Mulia Lain

– Harga perak turun 0,6 persen menjadi USD 24,21 per ons.

– Harga platinum naik 0,3 persen menjadi USD 909,87 per ons

– Harga paladium turun 0,4 persen menjadi USD 2.083,75 per ons.

Prediksi Analis

Harga emasmasih akan terus melanjutkan kenaikan pada pekan ini. Analis dan pelaku pasar modal yakin bahwa harga emas masih akan terus melaju dan akan berada di atas level USD 2.000 per ounce.

Kebijakan stimulus yang dijalankan oleh beberapa negara akan mendorong kenaikan harga emas. Selain itu kebijakan suku bunga rendah juga ikut membantu harga emas terus mencetak rekor tertinggi.

Namun, kemungkinan besar pada pekan ini harga emas akan mengalami tekanan sedikit karena adanya aksi ambil untung dari pelaku pasar. Harga emas telah mencetak kinerja terbaik dalam 8 tahun terakhir.

Mengutip Kitco, Senin (2/8/2020), Kepala Riset komoditas Commerzbank Eugen Weinberg mengatakan bahwa harga emas terlalu panas untuk terus berada di atas level USD 2.000 per ounce.

“Para pedagang sudah pasti akan menjalankan aksi ambil untung. Tetapi kebijakan moneter global akan menurunkan nilai mata uang dan membantu harga emas sepanjang sisa tahun ini,” jelas dia.

Direktur Pelaksana RBC Wealth Management George Gero menambahkan, dengan momentum yang kuat di pasar komoditas, sulit untuk melihat harga emas akan lebih rendah dalam waktu dekat.

“Saat ini emas adalah satu-satunya safe-haven bagi orang-orang. Sedangkan keseimbangan mata uang juga tengah terganggu,” katanya.

Namun, dengan beberapa kali sempat menembus rekor tertingi, harga emas akan sulit dikendalikan. Orang perlu lebih berhati-hati dengan memilih kapan waktu yang tepat untuk membeli dan kapan untuk menjual.

sumber : liputan6

(Visited 7 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Call Now ButtonHubungi saya disini