Usai Cetak Rekor Harga Tertinggi, Emas akan Digeser Perak?

 

Perak diprediksi akan mengungguli emas yang kini jadi primadona karena harganya yang terus melambung. Harga kedua logam mulia tersebut terus melonjak di tengah ekonomi global yang goyah dan melemahnya dolar AS.

Melansir dari CNBC, Kamis (6/8/2020) tahun ini, harga emas telah melesat ke rekor tertinggi sejak September 2011. Investor telah melarikan diri ke aset “safe haven” karena pandemi tidak menunjukkan tanda-tanda mereda.

“Harga emas mencapai rekor penutupan baru USD 2.021 per ons semalam – menetap di atas USD 2.000 untuk pertama kalinya. Kerusuhan geopolitik kemungkinan menambah lonjakan. Ledakan di Beirut, yang menewaskan puluhan dan melukai ribuan orang, “mungkin (ditambahkan) ke kilau Emas di atas USD 2020,” kata catatan dari Mizuho Bank.

Harga emas telah melonjak lebih dari 32 persen sepanjang tahun ini dan berada di jalur terbaik untuk tahun sejak 1979. Sementara itu,  harga perak juga mengikuti, naik lebih dari 30 persen tahun ini.

Pasar Saham Global Bergejolak, Harga Emas Ikut Turun

Michael Hsueh, ahli strategi komoditas dan valuta asing di Deutsche Bank, mengatakan kepada CNBC bahwa ia memperkirakan perak akan mengungguli emas.

Analis menunjukkan bahwa ekonomi dunia akan bangkit kembali, dan itu akan mendorong konsumsi industri. Itu diatur untuk meningkatkan permintaan perak, yang memiliki banyak kegunaan industri.

“Perak … memiliki komponen industri yang jauh lebih tinggi darinya (emas). Jadi, komponen permintaan pasokan perak jauh lebih tinggi dalam konsumsi industri. Dan di lingkungan di mana kita melihat ekonomi global pulih, itulah alasan lain untuk membeli perak, ”kata Hsueh kepada CNBC, Selasa.

Analis di Citi juga mengatakan dalam sebuah catatan bulan lalu bahwa rebound aktivitas manufaktur mendorong harga perak lebih tinggi dibandingkan dengan emas.

Efek Biden

Ilustrasi Harga Emas Naik 1

Pemilihan di AS juga bisa ikut berperan, kata Citi. Analis di bank ini mengatakan harga pasar dalam potensi permintaan lebih banyak untuk perak, jika Joe Biden memenangkan pemilihan presiden AS dan memberikan rencana infrastruktur hijau.

Di bawah rencana Biden, kereta komuter, bus, dan kendaraan penumpang akan berjalan dengan listrik atau bahan bakar bersih, dan sistem kereta ringan dan bus yang bersih akan dikembangkan.

Selain itu, rencana tersebut termasuk menawarkan insentif untuk meningkatkan perumahan dan bangunan komersial agar lebih tahan terhadap cuaca ekstream.

“Selama pasar bull untuk kedua logam, perak sering naik lebih cepat daripada sepupunya yang lebih berat dan lebih mahal,” kata Ned Naylor-Leyland, Manajer Dana Logam Mulia di Jupiter Asset Management, menulis dalam sebuah catatan pekan lalu.

Dia menunjuk penggunaan perak dalam peningkatan jumlah aplikasi medis, serta dalam komponen elektronik untuk jaringan telekomunikasi 5G. Namun pada umumnya, kedua logam mulia itu akan terus mengalami reli, menurut analis.

Dia menunjuk faktor-faktor “memberi tip investor di tepi dalam ketidakpercayaan mereka pada mata uang kertas – terutama dolar AS.” Itu termasuk pelonggaran moneter dan lonjakan pengeluaran pemerintah untuk mengelola wabah coronavirus, katanya dalam catatannya.

Harga emas dan greenback memiliki hubungan terbalik. Karena dolar AS telah jatuh terhadap mata uang lain, logam mulia akan menjadi lebih murah di mata uang lain, pada gilirannya memacu permintaan untuk emas dan menyebabkan harga naik.

Sumber : Liputan6

 

(Visited 13 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *